Setelah hamper 1 jam berfikir akhirnya balik kebandung pake vixy, awalnya siEarly's(506) kecil gak mau di tinggalin jadi sedih banget sampai-sampai jaket skater ijoku di sumputin (diumpetin) ma si kecil gak boleh di pake, sederhana sih intinya gak boleh berangkat kebandung. Anak sekecil itu umur belum genap 2 tahun tapi udah ngerti klo mau di tinggalin.

Hal itu juga yang akhirnya kebandung ga bawa Si Kodok (sebutan buat Ninin 250ku, STNK  July 2009) tapi pake Ki Semar (sebutan buat vixyku, STNK Agustus 2008) dulu pernah punya Si Bagong (Tirev 2007, STNK April 2007) tapi raib di gondola malmot sialan sedih.

Perjalanan lancar kecepatan 70-90 mph, santai meski terkadang sempat membetot gas tapi kelamaan gak di pake rada riskan juga denger suara mesinnya. Kebisaan nguping desingan DOHC yang lebih halus pada rpm 7-8 rb pake ninin, di vixy desingan mesin segitu udah ngeri dengernya.

Sampai di bandung, macet, lancar…

Lagian bagi aku motor adalah saudara, aku pencinta kecepatan, namun hanya beberapa point alas an yang membuat aku membetot thortle sampai 160 kpj (pada ninin). 1. Ngeburu waktu, 2. karena ingin… jarang sekali balapan, sengaja ngetrack di jalan. Bukan gue banget…. Gimana mut aja klo mau ngebut.. jadi buat bro2 yang suka ngebut mungkin sama ama aku Cuma bedanya aku ngebut buat kepuasan diri sendiri gak ada alas an untuk membalap lawan, atau ngasepin lawan…

Posting pertamaku… belum bertema… hanya uji coba… mohon maaf sebelumnya… silahkan komentar OOT aja… xixixiiii… tar deh klo ane udah siap pingin juga kayak orng2 bikin artikel beneran…. Kali aja bisa…

Thank’s bro udah mampir…